Tampil dalam Financial Times (FT), kami menjelaskan bagaimana pandemi COVID-19 telah menyebabkan peningkatan konsumsi plastik dan bagaimana hal ini berdampak pada sistem pengelolaan limbah global.

Surat yang diterbitkan dalam FT menyoroti bahwa selain Covid-19 telah menyebabkan peningkatan konsumsi plastik, pandemi tersebut juga mengekspos kerentanan dalam sistem pengelolaan limbah global. Ada risiko tinggi yang berpotensi menghambat kemajuan yang sudah dicapai oleh sejumlah inisiatif untuk menangani masalah polusi plastik. . Ketika pemerintah daerah mengarahkan anggaran pengelolaan sampah untuk mengatasi pandemi, ada risiko terhadap layanan pengumpulan limbah, yang bergantung pada dukungan pemerintah (hingga 20%) untuk beroperasi. Dalam skenario terburuk, layanan ini dapat ditangguhkan, meninggalkan penduduk tanpa pilihan selain membakar atau membuang sampah mereka ke laut.

Baca artikel lengkap: Pandemi menghambat upaya untuk mengurangi limbah plastik dari Andre Kuncoroyekti (Chief Delivery, Project STOP) dan Joi Danielson (Asia Programme Director, Project STOP) di https://www.ft.com/content/bb805101-29cd-4443-b874-d5c0185c4a42

Leave a Reply